Melukis

Lukisan Minyak: Pemenang Pertandingan Ulang Tahun ke-70 Minyak

Lukisan Minyak: Pemenang Pertandingan Ulang Tahun ke-70 Minyak



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kami mempersembahkan separuh akhir dalam kategori minyak.

oleh Karen Stanger Johnston

Hyacinth
(dan Periuk McCoy)

oleh Ellen Buselli, 2006, minyak pada linen, 12 x 16. Koleksi peribadi.

Tempat Pertama: Ellen Buselli

Subjek kegemaran Ellen Buselli adalah kehidupan yang masih hidup. Dia suka mengecat bunga pada musim antara lain, menggunakan koleksi pasu antiknya sendiri, kaca, dan tembikar yang diperoleh semasa melakukan perjalanan ke China, India, Eropah, dan bahagian Amerika Syarikat. Buselli melukis di studio dengan paparan utara untuk mendapatkan cahaya lembut dan murung. "Prosedur saya adalah tradisional, dan lukisan itu berkembang dengan mengamati dengan teliti bagaimana cahaya menentukan setiap objek dan ruang di sekitarnya, dan kemudian meletakkan nilai dan peralihan suhu dalam warna," katanya.

Buselli mempamerkan karyanya di galeri di seluruh negara dan telah menerima anugerah dan pengiktirafan dari Majalah, Akademi Reka Bentuk Nasional, Pelukis Minyak Amerika (ahli tandatangan), dan Artis Wanita Amerika (ahli tandatangan). Dia pernah belajar di Art Students League of New York, di Manhattan; program Tyler School of Art di Rome, Itali; dan Universiti Cornell, di Ithaca, New York, di mana dia menerima ijazah sarjana muda seni rupa.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Buselli, kunjungi laman webnya di www.ellenbuselli.com, atau e-melkannya di [dilindungi e-mel].

Tempat Kedua: Mel Greifinger

Pulau Coney
oleh Mel Greifinger, 2006, minyak pada Masonite gessoed, 24 x 18.

"Membuat gambar adalah semua yang pernah saya mahu lakukan," kata artis New York, Mel Greifinger, seorang ilustrator bebas yang telah bekerja untuk penerbit dan agensi iklan selama 30 tahun. "Saya melukis sekarang untuk melihat seberapa baik yang saya dapat, melakukan apa sahaja yang menarik minat saya." Idea untuk lukisan ini muncul pada Greifinger ketika sekelompok orang dari pelbagai latar belakang etnik dan usia menarik perhatiannya ketika keluar dari Akuarium New York, di Coney Island, New York, dan berjalan keluar ke bangku-bangku yang menghadap ke laut. Dia mengambil gambar tempat kejadian dan melukisnya semula di studionya.

Greifinger lebih suka mengecat minyak pada Masonite yang gessoed kerana merasa lebih selamat dan senang dikendalikan daripada kanvas. Dia juga bekerja dalam akrilik dan biasanya membuat lakaran akrilik subjek sebelum melukisnya dengan minyak. "Saya cuba menyelesaikan semua masalah dalam lakaran sebelum memulakan lukisan minyak yang lebih besar," kata artis itu.

Di New York City, Greifinger menghadiri School of Visual Arts dan Art Students League of New York, di mana dia belajar dengan Robert Schultz. Dia menerima Pingat Kehormatan Frank C. Wright dari The American Artists Professional League pada tahun 1999.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Greifinger, kunjungi laman webnya di www.melgreifinger.com, atau e-melkannya di [dilindungi e-mel].

Tempat Ketiga: Katie Dobson Cundiff

Matahari Asli
oleh Katie Dobson Cundiff, 2007, minyak, 18 x 24.

Floridian Katie Dobson Cundiff terutamanya seorang seniman lanskap, melukis hampir secara eksklusif udara. "Tahap paling sukar bagi saya adalah menghadapi kanvas putih yang jelas," kata Cundiff. "Terutama jika ada subjek yang sangat saya minati. Meletakkan garisan cat pertama boleh menjadi yang paling mencabar. " Namun, sebaik sahaja dia memulakannya, dia bekerja dengan cepat, dan sepenuhnya diserap dalam lukisan itu. "Walaupun saya biasanya memiliki gambaran yang jelas di kepala saya mengenai bagaimana saya ingin melukis subjek, ada saatnya lukisan itu membawa saya, dan semua elemen bekerja sama," katanya. "Saya merasa seolah-olah saya menggunakan autopilot." Cundiff mengatakan bahawa dia tidak takut menggunakan banyak cat. Dia cenderung melukis udara en plein yang lebih besar daripada kebanyakan artis, lebih memilih kanvas yang berukuran sekurang-kurangnya 16 x 20. Dia biasanya tidak mengerjakan gambar setelah membawanya pulang, tetapi artis kadang-kadang melukis sekeping studio yang lebih besar dari plein yang lebih kecil lukisan udara.

Cundiff lulus dengan kepujian pada tahun 1971 dari Ringling College of Art and Design, di Sarasota, Florida. Karya seninya telah memenangi anugerah dalam banyak cat udara plein di seluruh Florida, dan berjaya
koleksi peribadi di seluruh Amerika Syarikat dan di Sepanyol dan Perancis. Pada tahun 2004 Cundiff menjadi subjek
pameran solo di Muzium Seni dan Budaya Florida South College Museum, di Avon Park. Dia adalah ahli bersekutu Pelukis Minyak Amerika dan Artis Wanita Amerika, dan merupakan
ahli tandatangan Plein Air Florida. Dia diwakili oleh M Gallery of Fine Art, di Sarasota, Florida.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Cundiff, kunjungi laman webnya di www.dobsonart.com, laman web galeri di mgalleryoffineart.com, atau e-melkannya di [dilindungi e-mel].

Semifinalis Lebih Banyak

Rahmat Mehan DeVito

Hidrangeas dan Teh
oleh Grace Mehan DeVito, 2006, minyak pada linen, 16 x 20. Koleksi peribadi.

Sekiranya artis Connecticut Grace Mehan DeVito tidak mempunyai subjek hidup, dia pergi ke pasar tani atau kedai bunga untuk mendapatkan inspirasi. Kembali ke studionya, DeVito kadang-kadang menghabiskan masa yang lama untuk menyiapkan hidup pegun, mengeluarkan objek atau memindahkannya sehingga dia menemui komposisi yang dia suka. "Tantangannya adalah dengan menghasilkan reka bentuk keseluruhan yang baik dengan struktur nilai yang baik," kata artis itu. Sebaik sahaja dia mula melukis, dia mula-mula menggunakan corak cahaya dan gelap yang besar dan kemudian menyekat cat dengan nipis pada nilai dan warna asas yang tepat. Kemudian dia menyesuaikan suhu dan menyempurnakan perinciannya. Dia melukis basah-basah-basah, selesai ketika dia pergi sehingga dia dapat mengerjakan pinggirnya basah.

DeVito memperoleh sarjana seni rupa dari School of Visual Arts, di Manhattan. Di sana dia juga belajar di Art Students League of New York dan Grand Central Academy of Art, dan bersama Laurel Stern Boeck. Selain makanan dan bunga mewah yang masih hidup, DeVito melukis potret. Dia diwakili oleh Portraits South, Portraits North, dan The Portrait Source serta oleh Susan Powell Fine Art, di Madison, dan Handwright Gallery di New Canaan, keduanya di Connecticut. Dia mempamerkan kerjanya secara berkala di Connecticut dan New York.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai DeVito, hantarkan e-mel kepadanya di [dilindungi e-mel].

Lynn Digby

Sharpie Chic
oleh Lynn Digby, 2007, minyak, 20 x 16.

Artis Ohio Lynn Digby biasanya memulakan lukisan dengan konsep tertentu dan mengubah prosesnya untuk menyampaikan idea itu. "Keseronokan yang saya dapat dari melukis bukan dalam tindakan melukis itu sendiri, tetapi untuk menyampaikan sesuatu yang sangat spesifik yang membuat saya marah," kata Digby.

Dalam lukisan ini dia ingin meneroka dengan menggunakan cat merah yang hangat untuk warna kulit. Pertama, dia mengunakan seluruh kanvas kadmium berwarna merah. Dia kemudian melukis nada pertengahan di sekitar mata dan menyeimbangkan warna dan nilai di sana sebelum menyekat bentuk yang lebih besar dan menyempurnakannya mengikut keperluan. "Saya memberi banyak perhatian pada bahagian tepi, berusaha melembutkan apa pun yang tidak diperlukan untuk kesan," kata artis itu. "Apabila petikan tertentu terlalu basah, saya membiarkan lukisan itu kering selama beberapa hari sebelum meneruskannya, tetapi kebanyakan saya mengusahakannya basah-basah hingga selesai."

Digby memperoleh sarjana seni dalam pendidikan seni di Mount Union College, di Alliance, Ohio. Pada tahun 2007 salah satu lukisan minyaknya memenangi pertunjukan terbaik di Canton Artists League Winter Show di Muzium Seni Canton, di Canton, Ohio.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Digby, lawati laman webnya di www.lynndigby.artspan.com, atau e-melkannya di [dilindungi e-mel].

Jack Montmeat

Diego
oleh Jack Montmeat, 2006, minyak pada linen, 28 x 22. Koleksi peribadi.

Artis Connecticut Jack Montmeat biasanya bekerja dari kehidupan, tetapi kerana usia pengasuh dalam lukisan potret ini dia bekerja dari gambar rujukan yang diambil di sebuah ruangan dengan cahaya utara. Setelah memilih pose, dia membuat lukisan arang bersaiz penuh di atas kertas. "Pada tahap ini, saya fokus menggambar subjek dengan hati-hati, saya memotongnya kemudian," kata Montmeat. Seterusnya, dia memindahkan gambar itu ke kanvas yang telah dikencangkannya dengan warna kelabu atau kuning. Dia kemudian melakukan nada sepia sebelum mula melukis warna paling gelap, paling dalam dan berfungsi menjadi nada dan cahaya separuh. Montmeat mengatakan bahawa dia suka meregangkan linennya sendiri, menggunakan gam kulit arnab untuk mengetatkannya dan menggunakan lapisan nipis dari tanah putih plumbum, yang menjadikan lukisan itu berjalan lebih cepat.

Sejak lulus dari Columbus College of Art Design di Columbus, Ohio, pada tahun 2002 dengan gelar sarjana seni rupa, Montmeat telah melukis potret dan bekerja dari model langsung di Lyme Art Association di Old Lyme, Connecticut. Karyanya telah muncul dalam 12 pameran kumpulan, termasuk di Muzium Seni William Benton di University of Connecticut, di Storrs; Sekutu Artis Amerika, dan Liga Profesional Artis Amerika.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Montmeat, lawati laman webnya di www.jackmontmeat.com.

Richard Murdock

Tiga Magnolia oleh Richard Murdock, 2007, minyak pada tembaga plumbum, 10 x 20. Courtesy Cavalier Galleries, Greenwich, Connecticut.

Artis Connecticut Richard Murdock lulus dari Pratt Institute di New York City hanya untuk mengetahui bahawa dia ingin mengejar visi yang lebih peribadi untuk seninya. "Saya mencari yang tidak biasa pada objek sehari-hari di persekitaran saya, sama ada keindahan bunga yang baru saja mencapai puncaknya, bawang besar, lemak, atau beberapa kulit telur dari sarapan," kata Murdock. "Dua kali saya telah melukis buah yang sudah mulai membusuk, berusaha menjadikan sifat menjijikkan menjadi indah."

Dia biasanya bermula dengan konsep abstrak, seperti masa, keindahan, kematian, atau warna, dan meneroka satu aspek dengan terperinci. Lukisan mungkin merangkumi pelbagai benda oren, misalnya, seperti bunga bakung, clementine, dan bunga raya. Setelah memilih subjek, dia melakukan kajian arang untuk menentukan nilai dan kajian warna mengikut sistem warna yang dikembangkan oleh Graydon Parrish yang memungkinkannya mencampurkan warna apa pun dengan ketepatan total. Dia kemudian melukis minyak di piring tembaga yang dia buat sendiri, kaedah yang menurutnya paling sesuai dengan subjeknya.

Murdock diwakili oleh Cavalier Galleries di Greenwich dan Susan Powell Fine Art di Madison, kedua-duanya di Connecticut; Galeri Klaudia Marr di Santa Fe, New Mexico; dan Galeri ArtSpace / Virginia Miller di Coral Gables, Florida.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Murdock, lawati laman web artis di www.richardmurdock.com, atau laman web galeri: www.cavaliergalleries.com, www.artnet.com/gallery/181897/susan-powell-fine-art.html, www .klaudiamarrgallery.com, dan www.virginiamiller.com.

Edward J. Reed

John
oleh Edward J. Reed, 2007, minyak pada linen, 80 x 40.

"Sedikit lukisan, tidak kira betapa indahnya dibuat, menawan saya kecuali jika ia mengandungi idea pusat yang kuat," kata artis Virginia Edward J. Reed. "Idea teras untuk lukisan ini berasal dari keperibadian subjek. John, seorang veteran Perang Dunia II berusia 81 tahun, jatuh pada masa-masa sukar setelah perang, kemudian bekerja sebagai saudagar laut dan jurutera sebelum menjadi seniman sendiri. Masa telah kehilangan John dari banyak perkara, dari mobiliti fizikal hingga orang tersayang yang telah meninggal dunia. Bagi saya, lukisan ini adalah mengenai maruah dalam menghadapi kehilangan dan pengasingan. "

Semasa melukis orang, Reed bekerja dari kehidupan apabila mungkin, mengembangkan bentuk besar terlebih dahulu. "Dengan tidak mengingat detailnya lebih awal memungkinkan saya tetap longgar dan ekspresif, yang menghidupkan kehidupan saya," katanya. Tidak seperti banyak seniman potret dan tokoh yang terlatih secara klasik, Reed mengelakkan grisailles. "Saya terjun dengan warna yang bermakna dari pukulan pertama," katanya.

Setelah lulus dari Bowdoin College di Brunswick, Maine, pada tahun 1986 dengan anak di bidang seni, Reed melanjutkan kerjaya dalam bidang undang-undang sehingga seorang cacat memaksanya untuk melepaskan kerjaya itu pada tahun 2000. Pada tahun 2001, dia mulai mengikuti kelas di The Art League School di Alexandria , Virginia. Dia mengajar beberapa kelas di sana pada tahun 2003 dan diminta untuk bergabung dengan fakulti pada tahun 2004.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Reed, hantarkan e-mel kepadanya di [dilindungi e-mel].

Linda Tenukas

Cahaya pagi
oleh Linda Tenukas, 2006, minyak pada panel kayu, 18 x 24. Koleksi peribadi.

Foto rujukan untuk lukisan ini diambil pada tahun 1980 ketika seniman Connecticut Linda Tenukas menyewa sebuah bilik di sebuah pondok asrama ketika menghadiri bengkel fotografi di Maine. "Cetakan itu berada di dalam laci selama lebih dari 25 tahun," kata Tenukas. Maju cepat hingga tahun lalu apabila sebuah buku mengenai cat minyak kaca di grisaille mengilhami dia untuk mengeluarkan cetakan dan menggunakannya sebagai asas untuk lukisan. "Saya fikir, mengapa tidak mulakan dengan gambar hitam dan putih di mana anda tidak tahu akan warna asalnya dan lihat apakah anda boleh melukisnya secara realistik - seperti membuat lukisan berwarna dari lakaran arang," kata artis itu. . "Menggambar semula ia akan membolehkan saya memperbaiki penyelewengan dan mengubah apa yang tidak saya sukai, sambil menggunakan warna yang sesuai untuk tempoh tersebut."

Tenukas mengatakan kemahiran yang dia pelajari sebagai jurusan ilustrasi perubatan di Ohio State University, di Columbus, pada tahun 1960 membantunya dua dekad kemudian ketika dia memutuskan untuk mengambil lukisan minyak. Karyanya telah dipamerkan di pameran seni yang diadili secara nasional dan berada di koleksi peribadi dan awam di seluruh Amerika Syarikat dan Kanada.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Tenukas, hantarkan e-melnya di [dilindungi e-mel].

Robert P. Zerwekh

Vanitas 2005
oleh Robert P. Zerwekh, 2005, minyak pada panel gessoed, 16 x 12.

Artis Kansas Robert P. Zerwekh telah mencipta lukisan minyak trompe l'oeil yang sangat realistik sejak awal tahun 1970-an. Pada asasnya diajar sendiri, Zerwekh mengatakan bahawa dia telah dipengaruhi oleh pelbagai pelukis realis abad ke-19 dan ke-20, terutama William Michael Harnett. "Di luar hanya menggambarkan subjek secara realistik, saya berharap lukisan saya mempunyai unsur abstraksi, dapat dinikmati pada tahap kecanggihan seni yang berbeza, dan kadang-kadang mempunyai sentuhan humor," kata artis itu.

Bagi Zerwekh, bahagian yang paling mencabar dari proses melukis adalah membuat karya siap yang sepenuhnya sesuai dengan penglihatan awalnya. Tidak seperti pelukis yang masih hidup, dia jarang bekerja dari persediaan. Susunannya berasal terutamanya dari khayalannya dan kebanyakan objeknya adalah penemuan murni.

Lukisan Zerwekh telah muncul dalam sekitar 50 pertunjukan juri dan 30 jemputan dan menjadi subjek banyak artikel. Mereka telah menerima banyak anugerah dan berada dalam koleksi di seluruh Amerika Syarikat. Zerwekh diwakili oleh Kinion Fine Art di Sedona, Arizona, dan Galeri Seni Roy dan Kedai Galeri Pusat Seni Lawrence, keduanya di Lawrence, Kansas. Dalam kerjaya utamanya, Zerwekh adalah profesor pengurusan kejuruteraan di University of Kansas, di Lawrence.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Zerwekg, lawati laman webnya di http://zerwekh.hypermart.net, atau e-melkannya di [dilindungi e-mel].

Artis Amerika ingin mengucapkan terima kasih kepada penaja berikut kerana menjayakan Pertandingan Ulang Tahun ke-70 kami:

Bahan Seni Blick
Pensil Am
Pembingkaian Seni Halus Hartford
Artarama Jerry
Kertas Legiun
Metroshed
Savoir Faire
SumberTek
Utrecht


Tonton videonya: Melukis cat minyak - ini persiapannya (Ogos 2022).