Melukis

Akrilik: Mark Karnes: Lukisan dan Lukisan Intim

Akrilik: Mark Karnes: Lukisan dan Lukisan Intim



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Artis Maryland, Mark Karnes melukis pemandangan setiap hari dengan membuat lakaran kajian nilai dalam dakwat atau cat air dan kemudian perlahan-lahan mengecat minyak atau akrilik tanpa lukisan persediaan terperinci.

oleh Ephraim Rubenstein

Ruang makan
Hari Mendung

2005, akrilik di atas kapal,
16 x 16. Semua karya seni ini
koleksi artikel artis
melainkan dinyatakan sebaliknya.

Meneruskan barisan intimis panjang dari Vermeer hingga Vuillard, Mark Karnes menjadikan dunia yang memikat dari aspek yang paling tenang dalam kehidupannya. Seperti semua pelukis hebat di dekatnya, karya Karnes mengingatkan kita bahawa kecantikan dapat dijumpai di mana-mana sahaja, pada saat-saat yang diharapkan dan yang tidak dijangka, dan dengan setiap putaran kepala. Pada yang pertama Surat kepada Penyair Muda, penyair Jerman Rainer Maria Rilke merumuskan cabaran estetik ini: “Sekiranya kehidupan seharian anda kelihatan buruk, jangan salahkan; salahkan diri anda, katakan pada diri anda bahawa anda tidak cukup penyair untuk mengeluarkan kekayaannya; kerana bagi pencipta tidak ada kemiskinan dan tidak ada tempat yang acuh tak acuh. " Hampir sebagai tindak balas langsung terhadap kata-kata Rilke, Karnes telah membuat lukisan dan lukisan di dalam dan sekitar kediamannya di Baltimore utara selama lebih dari 30 tahun. "Kerja saya adalah mengenai hubungan saya dengan persekitaran saya. Subjek gambar saya adalah perkara yang tidak asing lagi bagi saya. "

Karnes mendapati persekitarannya sangat menarik, sebenarnya, ketika pernah ditanya di mana dia akan pergi dengan cuti sabatikalnya, dia menjawab, “Mengapa saya ingin pergi ke mana saja? Semua yang saya perlukan ada di sini. " Dalam pengalaman Karnes, semua aspek perjalanan yang dapat dipulihkan - melihat baru, pembaharuan pancaindera kita - tersedia di tangan jika anda hanya dapat, seperti yang disarankan oleh penyair Rilke, untuk melihatnya. Walaupun tetap berada di tempatnya, Karnes masih menjalani hidupnya sebagai pengembara.

Bahagian Dalam Dengan Kapal Layar secara tidak sengaja meringkaskan sikap ini. Karnes adalah, menggunakan ungkapan penyair Billy Collins, berlayar sendirian di sekitar bilik, menjelajahi setiap inci kubik, menjelajah setiap permukaan dan berlabuh di setiap ruang ruang yang biasa, namun masih misteri ini. Pelayaran khas ini diambil pada pertengahan musim sejuk, ketika kapal layar mainan biasanya duduk di dermaga kering di atas meja. Cahaya musim sejuk yang sejuk, yang dilukis dengan begitu indah dalam lukisan, memandikan bilik loteng yang digunakan Karnes sebagai studio. Perahu layar model - bahagian tengah halus dari keseluruhan lukisan - menunjukkan bahawa semua adalah pencarian, sementara pancaran cahaya langsung, sesaat memukul dinding jauh, mengingatkan kita bahawa masa berlalu dan angin akan berubah. Mainan itu, berbaris tepat di bawah gambar sosok berbingkai, juga menunjukkan kemampuan magis lukisan untuk mengecilkan dunia, untuk mengurangkan dan menyulingnya menjadi sesuatu yang dapat anda pegang di tangan anda. Kapel Perancis lipat Karnes yang banyak digunakan, seperti barang yang dikemas dan siap untuk pergi, berdiri di dinding tepat di bawah tingkap, menunggu kedatangan.

Petang Asrama
Cahaya matahari

1998, minyak di atas kapal, 13 x 9.

Walaupun ruang loteng ini adalah studio utamanya, seluruh rumah adalah permainan yang adil untuk mendirikan kotak catnya. Seperti Vuillard, atau pelukis Denmark abad ke-19, Vilhelm Hammershoi, seseorang merasakan Karnes berkeliaran di rumah dengan pandangan yang berterusan terhadap mata pelajaran. Ketika ide untuk lukisan mulai dirumuskan di dalam benaknya, kepingan kaset mulai muncul di parket, menandakan kedudukan kerusi, sementara teko pusaka tiba-tiba hilang, wajib diambil sebagai tugas masih hidup.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, Karnes menjadi kebiasaan membuat tinta hitam-putih kecil atau kajian cat air mengenai pemandangan yang menarik minatnya. Penyelidikan awal ini merangkum sensasi visualnya yang paling kuat. Dalam masa beberapa minit, mereka mencatat pembahagian utama cahaya dan gelap menjadi jisim sederhana besar. Karnes mendapati dakwat dan cat air hitam menjadi bahan yang sangat dekat. Mereka memendekkan waktu antara melihat subjek dan merakamnya, sehingga dia dapat membalasnya dengan tidak mungkin langsung di media lain. Untuk tujuan ini, dia membuat kajian ini sangat kecil sehingga dapat menyerah pada dorongan dan tidak perlu risau untuk mengendalikan struktur pekerjaan yang lebih besar. Dia dapat membaca semuanya dengan sekali pandang halaman.

Pada masa ini, Karnes lebih suka menggunakan cat air hitam daripada dakwat, kerana dengan cat air, dia mengatakan, "nada tetap dekat ketika mereka kering dengan apa yang mereka ada ketika mereka basah. Dengan dakwat, kegelapan cenderung berkurang ketika kering dan kemudian anda harus kembali dan mengolahnya semula. Saya cuba mengekalkannya
secepat yang saya boleh, dengan semakan sesedikit mungkin. " Juga, Karnes melukis cat air spektrum penuh, jadi kemudahannya dengan media adalah kelebihan baginya. Dia mungkin melakukan puluhan kajian kecil ini sebelum mengukuhkan idea untuk lukisan itu. Ini bukan sahaja karya indah sendiri tetapi juga berfungsi sebagai kompas sepanjang proses melukis, memastikan bahawa dia tidak pernah tersasar dari idea awal.

Anggapan artis bahawa dunia visual dapat dianalisis dengan lebih baik dalam warna hitam dan putih menunjukkan Karnes sebagai tonalis yang wujud. Ketika benar, Karnes percaya bahawa nilai - bahkan lebih daripada warna - merupakan aspek yang paling mendasar dari pengalaman visual. Yang dikatakan,
Karnes adalah seorang pewarna yang indah juga, seorang lelaki yang pemikiran warnanya halus dan elegan. Bertentangan dengan gelombang pasang surut warna abad ke-20, dia memahami bahawa warna adalah mengenai hubungan, bukan sekadar kelantangan. Kecenderungan semulajadinya mengarah ke musim sejuk, ketika alam diselaraskan, dan dunia visual berkumpul di sekitar pusat yang lebih lembut.

Dalaman Dengan
Perahu layar

1989–2005, minyak, 24 x 36.

Dia sering melukis kajian dengan minyak dan kadang-kadang juga dalam bentuk akrilik, dan ini sangat mencolok dalam keadaan segera dan bagaimana tepatnya mereka menilai bidang visual. Kajian-kajian ini diberikan kepada pemerhatian yang murni. Di dalamnya, dia berhenti memikirkan apa objek itu, dan hanya peduli bagaimana ia muncul, dan bagaimana penampilan itu dapat diterjemahkan ke dalam bahasa lukisan. Pukulan, slash, daubs - semuanya dikira dan ditempatkan dengan sempurna - luar biasa menjadi bangunan, kerusi, dan sinar cahaya.

Karnes dilahirkan pada tahun 1948 di Astoria, New York. Dia menghadiri Philadelphia College of Art, di mana dia belajar dengan pelukis Larry Day. Dia juga bertemu dengan realis terkenal Sidney Goodman, yang memberi kesan besar kepadanya. Walaupun dia tidak pernah mengikuti kelas dengannya, Goodman mengkritik kerjanya dan mengajaknya ke studio untuk melihat apa yang sedang dia kerjakan. "Goodman adalah artis pertama yang sangat serius yang pernah saya perhatikan," kata Karnes. "Dia murah hati kepada saya - ramah dan turun ke bumi."

Keadaannya agak berbeza ketika dia pergi ke New Haven untuk mendapatkan M.F.A. di Yale. Atmosfer lebih sukar dan kontroversial, dan mentornya, William Bailey, cerebral, sedangkan Goodman bersikap intuitif. Setelah menamatkan pengajian, dia pergi ke Itali dengan biasiswa Fulbright dari tahun 1979 hingga 1980. Walaupun berada di Itali dan melihat semua kekayaannya tidak dapat disangkal bermanfaat bagi Karnes, hatinya akhirnya tinggal di rumah, dan dia tidak pernah kembali.

Dalaman Dengan
Mangkuk gula

2000, papan akrilik, 25 x 26.
Koleksi
Mary Putih.

Sebilangan besar bekerja di rumahnya telah belajar menyesuaikan diri dengan sebilangan besar situasi pencahayaan yang berbeza. "Rumah saya mempunyai 30 tingkap," kata Karnes. "Ini bermakna anda harus sangat fleksibel dan menyesuaikan diri dengan keadaan yang berubah." Terlepas dari kesan tingkap ini pada lukisan dalamannya, mereka juga memberikan banyak pemandangan udara di kawasan kejiranannya. Pandangan itu sendiri — penuh dengan konfigurasi peralihan talian telefon dan permainan halaman belakang
set — adalah realiti pinggir bandar setiap hari. Namun, di tangan Karnes, Quidian menjadi ajaib. Kepercayaannya yang tegas bahawa kualiti cahaya pergeseran penting.

Pelukis Pissarro sering bercakap tentang mencari melalui bilik hotel yang berbeza, melihat ke luar tingkap, berusaha mencari pemandangan yang sempurna. Selama bertahun-tahun, visi Karnes menjadi demokratik dengan kejam, melepaskan idea bahawa ada pandangan yang sempurna. Dia telah belajar untuk menerima dan
hargai dengan tepat apa yang ada di hadapannya, untuk menjadi penyair yang dituntut oleh Rilke. Dia telah membuat kesimpulan bahawa tidak kira apa pandangannya. Agar dapat terbebas dari prasangka dan harapan, dia percaya bahawa seluruh usaha harus lebih terbuka, lebih sewenang-wenang. "Saya menghadapi masalah ketika saya berusaha terlalu memilih tentang" apa itu "." Seperti Billy Collins, yang menulis tentang kehidupan di sekelilingnya — basikal yang bersandar di luar pintu kedai ubat atau pagi berjalan keluar untuk susu dan kertas — karya Karnes sangat terasa dalam perasaan, dan penampilan setiap hari.

Keterbukaan Karnes tercermin dalam penggunaan bahannya juga. Kaedah kerjanya telah berkembang selama bertahun-tahun dan selalu terbuka untuk semakan dan eksperimen. Kadang-kadang artis melukis linen, kadang-kadang di muslin, dan kadang-kadang di panel Masonite dihiasi dengan roller yang kemas. Dia terutamanya mengecat minyak tetapi kadang-kadang akan beralih ke akrilik jika dia memerlukan cat itu segera kering semasa dia bekerja. Dia menggunakan apa sahaja yang dia perlukan, sama seperti dia menerima apa sahaja yang dilihatnya, tidak bertegas untuk mencari apa yang sudah difikirkannya akan ada.

Lakaran Karnes umumnya dicat alla prima, sementara lukisan yang lebih siap berkembang lebih perlahan. Bagi mereka, dia biasanya bermula dengan permukaan yang dikeringkan dengan pencucian mentah-netral. Walaupun dengan kepingan yang paling rumit, seperti Bahagian Dalam Dengan Perahu Layar, artis bermula dengan hampir tidak ada gambar persediaan. Yang menarik baginya pada awalnya adalah pembahagian besar cahaya dan gelap. Dia kemudian mula memperkenalkan perubahan suhu, memikirkan bahagian cahaya apa yang hangat dan bahagian mana yang sejuk. Pada titik tertentu, dia hanya melukis sebanyak yang dia perlukan untuk membantunya meletakkan warnanya. Hanya pada penghujungnya, dia menunjukkan gambaran yang sangat spesifik. Ini memastikan bahawa lukisan selalu mengutamakan nada, warna, dan cahaya, bukan subjek yang kelihatan.

Tingkap Dengan
Easel Perancis

2007, cat air hitam,
8 x 8.

Karnes berpegang pada kepercayaan ini pada keutamaan cahaya walaupun ketika melukis objek yang paling dikenalnya dan yang paling dekat: ia sendiri. Dia baru-baru ini melukis sekumpulan potret diri di mana dia membawa tahap detasmen yang sama untuk dilihat. Dalam kebanyakan potret diri artis,
pelukis menggunakan cermin hanya sebagai alat untuk melihat objek yang mereka mahu cat: mereka sendiri. Fikirkan potret diri akhir yang monumental Rembrandt di The Frick Collection, di New York City, di mana Rembrandt secara ajaib ada di hadapan anda, bentuknya sangat jelas sehingga anda merasakan anda dapat menjangkau dan menyentuh wajah yang dikasihi itu. Tetapi dengan Karnes, anda tidak mendapat kenyataan yang nyata; anda mendapat bayangan bayangan bayangannya di cermin. Sebilangan besar artis membuang cermin untuk mendapatkan diri. Karnes bermaksud memberi anda cermin, dunia refleksi dan bayangan yang sekilas. Baru sahaja dia berada di cermin ketika itu. Ini menunjukkan kesetiaan untuk melihat urutan tertinggi. Ini berbicara tentang komitmen hidup untuk menghormati keutamaan pemerhatian, walaupun ia adalah diri yang paling peribadi yang dipertaruhkan.

Mengenai Artis
Mark Karnes menerima B.F.A. dalam lukisan dari Philadelphia College of Art [sekarang Universiti Seni] dan M.F.A. dari Universiti Yale, di New Haven, Connecticut. Dia adalah penerima anugerah dan pemberian dari National Endowment for the Arts, program Fulbright, Ford Foundation, Maryland State Arts Council, dan Muzium Seni Baltimore. Karya Karnes terdapat dalam beberapa koleksi utama termasuk Galeri Seni Nasional, di Washington, DC. Dia ada
berkhidmat sebagai profesor di The Maryland Institute College of Art, di Baltimore, selama lebih dari 30 tahun.

Artis dan penulis Ephraim Rubenstein adalah pengajar di Art Students League of New York dan National Academy of Design School.


Tonton videonya: Cara melukis pantai di malam hari dan bulan menggunakan akrilik di atas kanvas (Ogos 2022).