Cari Subjek Seni Anda

Everett Raymond Kinstler: Teringat di Studio Seni Nasionalnya

Everett Raymond Kinstler: Teringat di Studio Seni Nasionalnya



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

oleh Louise B. Hafesh

Duduk dengan selesa di ruang depan studio Gramercy Park Everett Raymond Kinstler di Manhattan, saya merasakan betapa pentingnya tempat itu dan sumbangan penduduknya saat ini kepada dunia seni.

Lagipun, kami bukan sahaja berada di mercu tanda New York City yang bersejarah, National Arts Club, tetapi juga bekas studio Impresionis Amerika dan guru terkemuka Frank Vincent DuMond (1865–1951). Terlebih lagi, ini adalah studio di mana Kinstler melukis gambar yang berjumlah lebih dari 2,000 potret, termasuk Tony Bennett, Katharine Hepburn, Tom Wolfe, pemimpin perniagaan yang tidak terkira banyaknya, lebih daripada 50 anggota Kabinet A.S. dan tujuh presiden A.S. Seperti kanak-kanak di kedai gula-gula, saya menjelajahi tempat itu, mengambil semuanya.

Tidak ada hari berlalu, "kata Kinstler," bahawa saya tidak memikirkan Mr. Dumond, yang merupakan guru saya di Art Students League. " Di sekolah itulah Kinstler sendiri kemudian mengajar sepenuh masa dari 1969 hingga 1974 dan memberikan bengkel hujung minggu hingga 2010. "Saya suka lelaki tua itu," sambung Kinstler. "Dia biasa memanggil saya 'budak lelaki' dan, membawa saya di bawah sayapnya, membantu mengamankan studio pertama saya di National Arts Club. Selepas kematiannya, saya berpindah ke ruangnya yang lebih besar. "

Dan ruang apa itu! Cerah dan lapang (20 × 30 kaki) dengan siling 18 kaki, satu keseluruhan dinding tingkap dengan cahaya utara ditambah balkoni besar yang membentang di dinding lain. Lukisan, lakaran dan gambar tersebar, bersama dengan pelbagai alat peraga dan sumber daya, termasuk perpustakaan peribadi yang mengagumkan dan manekin bersaiz hidup yang dikenali sebagai Ms. Draper (diwariskan ke studio oleh potretis William F. Draper, 1912 –2003). Di sebelah kanan easel Kinstler (awalnya dimiliki oleh mentor dan rakan lain, ilustrator James Montgomery Flagg, 1877–1960), sebuah kerusi sederhana terletak di atas platform yang usang, sementara layar kayu yang diukir tangan diapit di sebelah kanan oleh taboret yang terletak pada palet sebenar John Singer Sargent. "Itu hadiah yang saya wariskan dari pelukis New Jersey Paul Burns (1910-1990)," kata Kinstler. "Itu merupakan sebahagian daripada penjualan harta tanah Sargent pada tahun 1925."

Setelah mengetahui bahawa setiap sudut dan celah memiliki sejumlah harta dan peluang untuk anekdot peribadi, saya berusaha untuk kelihatan tidak acuh mengenai wahyu terakhir ini. Saya mengulas mengenai lukisan kecil Katharine Hepburn yang mencolok (yang telah dilukis oleh Kinstler lebih dari 40 kali pada tahun 1980-an dan 1990-an).

Kinstler mengaku bahawa, di tempat duduknya, aktris itu bersikeras untuk mengawasi setiap perincian, menentukan petunjuk yang tidak henti-hentinya, sering kali membuat Kinstler marah. "Saya akhirnya berkata kepadanya," Ms. Hepburn, saya sangat mengagumi anda, tetapi kritikan anda yang berterusan membuat saya gila, ”kenang Kinstler. "Dia berfikir sebentar dan kemudian berkata, 'Anda tahu apa masalah anda? Anda terlalu banyak bercakap! '' '' Ketika potret itu lengkap, Hepburn menyatakan (terkejut Kinstler) bahawa itu adalah kegemarannya dan mengatakan kepada artis itu, "Saya suka awak — awak buat kerja rumah anda."

Kenaikan Kinstler Dari Pulpa ke Potret

Kunjungan saya dengan Kinstler berlangsung seminggu selepas pembukaan "Pulps to Portraits", pameran artis 2012 di Muzium Norman Rockwell di Stockbridge, Massachusetts, retrospektif yang meneroka bagaimana ilustrasi telah membentuk karya artis dan mempengaruhi peralihannya ke dalam potret. Masih naik dari perayaan itu, dia dan saya membincangkan reaksinya melihat karya hidupnya dipamerkan di tempat yang signifikan dan begitu komprehensif.

"Saya merasa seperti watak Dickens yang diangkut oleh hantu masa lalu dan masa kini dan dapat melihat semuanya dari perspektif yang berbeza," kata Kinstler sambil ketawa. "Aneh tetapi cukup bermanfaat untuk melihat kembali karier yang merangkumi lebih dari 70 tahun dan melihat perkembangan kerjanya."

Sambil meluangkan masa, agak sukar bagi artis kelahiran Manhattan yang meninggalkan sekolah pada usia 16 tahun untuk mengambil pekerjaan melukis buku komik, ilustrasi majalah dan sampul buku kertas. Sumbangan majalah dan komiknya, termasuk komik dan ilustrasi Zorro pertama untuk majalah pulpa, Bayang, sering dikreditkan dengan mempengaruhi sekolah seni Pop - titik yang diperkuat oleh Roy Lichtenstein, yang pernah mengatakan kepada seniman, "Anda adalah seni Pop sebelum bahkan ada."

Sebagai perantis inker pada tahun 1950-an, Kinstler melengkapkan 180 panel komik setiap minggu. Dia memuji karya awal ini dengan membantunya menarik tugas buku dan majalah pulpa bebas serta mengasah kemampuannya untuk bercerita secara visual, suatu kemahiran yang dia gunakan dengan baik dalam potretnya. "

Semasa mula bergambar, saya tidak menyedari bahawa ladang itu hilang, "katanya. "Budaya berubah, fotografi mengambil alih, televisyen masuk dan majalah dilipat. Dan dengan pasaran dan perniagaan mulai merosot, saya harus berfikir secara berbeza. "

Kinstler sebagai Pelukis Orang

Oleh kerana keperluan, ilustrator muda itu mula mencari jalan keluar yang lebih sesuai untuk seninya. "Melukis orang selalu menjadi yang paling saya nikmati," jelas Kinstler, "jadi membuat peralihan menjadi potret adalah pergeseran semula jadi." Cukup untuk mengatakan, potret juga sesuatu yang sangat berbakat. Masuk dengan Portraits, Inc., sebuah galeri yang mengkhususkan diri dalam mendapatkan komisen potret, dia segera menjadikan dirinya sebagai salah satu pelukis potret teratas di Amerika.

"Merangsang melukis orang," katanya. "Saya seorang pencerita; itu perjalanan saya. Apa yang paling saya hargai adalah imaginasi, perasaan dan kemahiran untuk berkomunikasi - sifat-sifat itu selalu menjadi ukuran bagi saya, "kata Kinstler, yang berpangkat menangkap watak penting seseorang di atas segalanya. "Melukis potret yang meyakinkan tidak selalu mengenai mendapatkan kesamaan," katanya. "Secara semula jadi, itu membantu, tetapi sering kali mengenai mendapatkan pandangan." Untuk itu, dia mengesyorkan untuk melakukan kajian kehidupan awal, menunjukkan bahawa meluangkan masa dengan subjek untuk memahami bagaimana dia, mencari ciri-ciri yang signifikan dan bersikap selektif mengenai sifat-sifat tertentu - bersama dengan keikhlasan dan semangat untuk apa yang anda sedang dilakukan - tidak terpisahkan dari proses tersebut.

Anatomi Potret oleh Kinstler

Umumnya Kinstler bekerja dari kehidupan, walaupun dia mengambil gambar untuk rujukan sekunder. Dia mulai menggunakan kanvas berwarna abu-abu kebiruan dan, begitu modelnya sesuai dengan lakaran awal, meletakkan beberapa petunjuk kasar untuk komposisi sebelum langsung melukis lukisan alla prima.

"Saya merasakan tanggungjawab untuk menangkap semangat dan kemiripan orang-orang yang saya lukis, dan oleh itu saya lebih suka pengasuh saya menjadi animasi daripada bergerak," katanya. “Menjalankan perbualan yang meriah ketika saya bekerja membantu. Dengan berbuat demikian, saya juga dapat melihat aspek lain dari subjek saya yang mungkin dapat saya masukkan ke dalam potret. "

Mengakhiri lawatan kami, Kinstler menyatakan: "Saya baru-baru ini diajukan pertanyaan menarik: 'Sekiranya anda dapat melukis siapa pun di dunia, siapa itu?' Hampir seketika," kata Kinstler, "nama-nama seperti Sir Laurence Olivier dan Winston Churchill datang ke fikiran - kebanyakan orang yang atau lebih besar dari kehidupan. Namun, setelah difikirkan lebih jauh, saya menyedari bahawa subjek saya bukan hanya personaliti terkenal, melainkan orang dari pelbagai lapisan masyarakat. Dan kerana setiap orang dengan caranya sendiri mempunyai cerita dan apa yang paling saya gemari mengenai prosesnya adalah menangkap intipati watak seseorang, anda boleh mengatakan bahawa saya sudah melukis orang yang intinya sangat ingin saya tafsirkan! "

Artis dan penulis Louise B. Hafesh adalah penyumbang penyumbang untuk Majalah. Lawati laman webnya di www.louisebhafesh.com dan blognya di www.paintersportal.blogspot.com.

PELAJARI LEBIH LANJUT

  • Dengarkan sesi QA selama satu jam dengan Raymond Everett Kinstler dan lihat persembahan Powerpoint yang disertakan.
  • Baca artikel Web Raymond Everett Kinstler mengenai melukis landskap udara plein.
  • Belajar untuk memikat potret hidup dengan buku Chris SaperLukisan Minyak Klasik dalam Minyak.
  • Lihat demonstrasi potret minyak David Jon Kassan (artikel Web)
  • Mula Melukis: Asas Menggambar untuk Artis Permulaan (Muat turun Percuma)
  • Pesanan EBook Seni Lukis Potret oleh Joy Thomas.

LEBIH SUMBER UNTUK SENI

  • Saksikan bengkel seni berdasarkan permintaan di ArtistsNetwork.TV.
  • Dapatkan akses tanpa had ke lebih daripada 100 ebook arahan seni.
  • Seminar dalam talian untuk artis halus
  • Pelajari cara melukis dan cara melukis dengan memuat turun, buku, video, dan lain-lain dari North Light Shop.
  • Langgan Majalah.


Tonton videonya: Everett Raymond Kinstler, a Tour of The Players Club - Part 3 (Ogos 2022).